Buletin

Guru Pembelajar

Penulis : Redaksi | Thu, 7 February 2019 - 09:07 | Dilihat : 62
Tags : Belajar Guru Kristen Makedonia Pelatihan Pendidik Pendidikan Profesi

-Suara Makedonia- Banyak guru setelah menjalani profesinya sebagai guru justru mereka berhenti belajar. Ada banyak hal yang melatarbelakangi, misalnya kesibukan mengoreksi, mempersiapkan bahan ajar, membuat administrasi pembelajaran, melakukan remedial, belum lagi tugas tambahan lain sebagai wali kelas atau wali asrama, Kepala Lab dan lain-lain. Hal-hal ini tak jarang membuat seorang guru menjadi sangat kudet (kurang up to date) karena mengajarkan ilmu-ilmu lama zaman masih kuliah. Ilmu tersebut seperti sudah khatam di luar kepala. Padahal saat ini sudah banyak temuan-temuan dan pengetahuan terbaru yang perlu diajarkan kepada peserta didik. Akhirnya guru menjadi bosan dengan dirinya sendiri, dan ini mempengaruhi kinerjanya.

Kini zaman telah banyak berubah, teknologi menjadi bagian tidak terpisahkan dalam dunia pendidikan. Ini sangat menguntungkan bagi guru. Guru dapat dengan mudah mengakses informasi terbaru melalui internet. Bersyukur sekali Sekolah Kristen Makedonia (SKM) telah difasilitasi dengan jaringaan internet, sehingga baik guru maupun peserta didik dimudahkan dalam belajar. Guru dengan mudah mempersiapkan bahan ajar yang lebih kreatif.

Banyak bahan ajar bertebaran di internet, guru dapat dengan mudah mengunduhnya. Di sini kadang guru merasa di atas angin. Menjadi sedikit lengah dan terlena dengan kemudahan yang diberikan oleh internet. Meskipun bahan ajar didapat dengan mudah, hal paling penting yang harus tetap dilakukan adalah mempelajari kembali bahan ajar tersebut dan menyesuaikannya dengan kebutuhan peserta didik. Karena setiap kelas memiliki karateristik yang berbeda dalam menerima pelajaran. Guru tetap harus belajar. Apalagi jika guru mengajar mata pelajaran yang tidak sama dengan latar belakang pendidikannya. Perlu usaha keras untuk belajar lagi.

Peserta didik SKM diterima melalui tiga jalur berbeda. Regular, roadshow dan jalur alumni. Tentu ini menyebabkan daya serap belajar semakin luas perbedaannya. Anak-anak roadshow misalnya banyak mengalami kendala dalam hal pemahaman bahasa dan istilah. Ini menjadi salah satu tantangan bagi guru, menemukan cara untuk mengatasi keberagaman daya serap peserta didik di tiap kelas. Guru tetaplah pembelajar sejati, tak pernah ada kata berhenti belajar bagi seorang guru. Meskipun dibebani dengan macam-macam tanggung jawab tambahan. Menurut saya belajar bagi guru adalah nomor satu.

Pemerintahpun semakin sadar untuk meningkatkan kualitas para guru. Jika dulu guru Pegawai Negeri Sipil (PNS) menjadi prioritas tapi kini guru-guru sekolah swastapun mendapatkan kesempatan yang sama. Pemerintah membuka kesempatan seluas-luasnya bagi para guru untuk mengasah kompetensi dan ke-profesionalan-nya melalui program Pendidikan Profesi Guru (PPG). Ada 4 aspek kompetensi yang dinilai untuk menjadi guru professional, yaitu kompetensi kepribadian, pedagogi, sosial dan professional. Program ini telah dimulai sejak tahun 2017, sebagai pengganti program Pendidikan dan Latihan Profesi Guru (PLPG). Kedua pola program ini sangat berbeda. Terutama dari segi lamanya waktu yang dibutuhkan guru untuk mengikutinya. Secara Konten pun lebih banyak dan lebih berat pada pola PPG dibandingkan PLPG. Dan program ini tentunya memaksa guru-guru untuk belajar lagi, lagi dan lagi.

Sekali lagi ini semua demi seorang guru pembelajar. Demi kemajuan peserta didik. Demi kemajuan dunia pendidikan. Demi SKM naik kelas. Guru adalah kuncinya. Semangat untuk para guru.

Oleh : Emilia Rosa, S.Si.

Guru SMP Kristen Makedonia

Lihat juga

Komentar


Group

Top