Buletin

Pendidikan Dan Aplikasi Kekristenan Didalam Kehidupan Sehari-Hari

Penulis : Andreas Pramana Sembiring | Fri, 3 January 2020 - 15:46 | Dilihat : 148
Tags : Aplikasi Guru Kalumi Kehidupan Kekristenan Pendidikan Skm

Terkait

1

Kebersamaan Dalam Persaudaraan

Shalom, Perkenalkan nama saya Estie Grace Melisa ..

2

Teras Festival Lomba Menulis Lagu

Sangat sulit kita menemukan anak muda zaman ..

3

Perayaan Hari Guru 2019

Guru adalah pahlawan tanpa tanda jasa yang masih ..

Pendidikan adalah proses belajar mengajar antara pengajar dan yang diajar untuk mendapatkan suatu pengetahuan yang diharapkan dan akan menjadi sebuah bekal untuk masa depannya (Neolaka & Neolaka, 2015). Melalui definisi tersebut dapat dilihat bahwa ada dua objek yang dibahas di dalam sebuah pendidikan, yang pertama ialah pendidik dan kedua ialah yang dididik. Serorang pendidik sebagai pengajar dan yang dididik ialah pembelajar.

Pendidik bertugas untuk mengajar. Apa yang diajarkan? Semua hal, mulai dari materi pembelajaran sampai pengalaman-pengalaman hidup (kesaksian hidup). Materi pelajaran penting diajarkan, tapi bukan fokus yang terutama. Dikehidupan yang sebenarnya, hanya sedikit pengetahuan dari materi pelajaran yang akan digunakan. Oleh karena itu, seorang pengajar juga perlu mengajarkan cara atau disiplin hidup. Cara atau disiplin hidup ini berkaitan tentang karakter. Karakter ini berkaitan tentang apa yang diajarkan oleh Kristus seperti kejujuran, kerja keras, mengasihi satu dengan yang lain, saling mendukung, sukacita, dan ketekunan.

Penanaman karakter yang serupa dengan Kristus akan merangsang peserta didik memahami tujuan dari pendidikan yang dilakukan di sekolah dengan baik dan benar. Misalnya, ada siswa yang menyontek, respon umum yang dilakukan oleh pendidik ialah marah besar, sedangkan respon siswa adalah memberikan beribu alasan, akhirnya menyebabkan konflik antara pendidik dengan peserta didik. Hal tersebut bukan menyelesaikan masalah, tetapi menambah masalah dan peserta didik akan merasa tertekan. Tetapi, kalau pendidik memanggil peserta didik yang ketahuan menyontek tersebut secara pribadi, lalu menanyakan kesalahan yang ia lakukan tanpa langsung menghakimi, kemudian menjelaskan bahwa mencontek adalah perbuatan yang salah, maka peserta didik tersebut akan lebih merasa dihargai dan lebih menyadari akan kesalahan yang ia lakukan karena ia paham bahwa perbuatannya adalah salah.

Penanaman karakter praktis seperti di atas akan membuat siswa memahami cara merespon maupun berkomunikasi di dalam kehidupan sehari-hari baik di asrama maupun di masyarakat. Namun, terkadang pendidik lupa akan hal tersebut dan lebih mengutamakan kemampuan kognitif dari peserta didiknya saja. Guru hanya menuntut peserta didik untuk menjadi nomor 1 tanpa memperhatikan temannya yang kesulitan didalam belajar pada waktu yang sama. Akhirnya yang pintar akan semakin pintar, dan yang lemah akan semakin terbelakang. Kesenjangan didalam kelas juga akan terjadi, sikap individualis dan memunculkan pemahaman “masa bodo” terhadap orang lain.

Bersyukur kepada Tuhan melalui Sekolah Kristen Makedonia peserta didik dibentuk untuk seimbang antara karakter dan juga kognitifnya. Kognitif tidak dapat berdiri sendiri tanpa karakter, karakter tidak dapat berdiri sendiri tanpa kognitif. Dengan motto beriman teguh, berilmu tinggi, menjadi murid sejati, berintegritas terpuji, inovasi dan inspirasi membuktikan bahwa karakter dan kognitif siswa harus seimbang, sehingga peserta didik tidak hanya pandai di sekolah, namun juga dapat berkomunikasi dengan masyarakat yang ada disekeliling mereka.

Komentar


Kontak

Alamat:

Sekretariat Yayasan MIKA

Wisma Bersama, Lt. 3 
Jl. Salemba Raya 24 A-B, Jakarta 10430
Telp. (62-21) 310 0023
Fax. (62-21) 310 1350


Bank : BCA Kedoya Baru
Rek. Operasional no. 309 300 4589
Rek. Pembangunan no. 309 300 8720
Rek. Papua no. 309 909 0988
a/n Yayasan MIKA